' Air Susu Ibu, Menurunkan Resiko Kematian Bayi - Lingkar Jabar On-line
Headlines News :
Loading...
Home » » Air Susu Ibu, Menurunkan Resiko Kematian Bayi

Air Susu Ibu, Menurunkan Resiko Kematian Bayi

Written By dodi on Tuesday, July 31, 2012 | 8:00 AM

BOGOR - Faktor budaya serta persepsi yang keliru di masyarakat tentang pemberian Air Susu Ibu (ASI) Eksklusif diduga menjadi salah satu penyebab rendahnya tingkat pemberian ASI di Indonesia. Dari penelitian yang dilakukan Kementrian Kesehatan (Kemenkes) baru-baru lalu, ternyata baru sekitar 30 persen ibu di Indonesia yang memberikan ASI kepada bayi mereka dengan berbagai alasan.

Menurut Direktur Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu Anak Kementerian Kesehatan, Slamet Riyadi Yuwono, para Ibu atau perempuan harus tahu bahwa pola pemberian makan terbaik untuk bayi baru lahir sampai usia 6 bulan cukup hanya dengan pemberian ASI saja. Banyak penelitian membuktikan bahwa ASI dapat menurunkan risiko kematian pada bayi hingga 22 persen.

"Harus dimulai agak ke hulu dengan suatu bentuk informasi bahwa ASI Eksklusif merupakan upaya jangka panjang atau investasi supaya kedepan anak sehat dan tidak gampang kena penyakit," kata Slamet dalam keterangan persnya, baru-baru ini. Diungkapkannya lagi, memang perlu sebuah proses yang panjang untuk benar-benar bisa mengubah persepsi atau perilaku masyarakat.

ASI Eksklusif, kata Slamet, tidak sekadar bahwa anak harus disusui hingga 6 bulan, tapi ada kaitannya dengan masalah kecerdasan dan stunting. Ia mengatakan, mulai dari ibu hamil sampai dengan anak usia 2 tahun adalah masa kritis, yang apabila tidak diatasi, akan menyebabkan masalah tumbuh kembang anak seperti misalnya pendek, IQ rendah, pertumbuhan emosi dan hormon yang tidak bagus. "Dengan berbagai alasan misalnya kosmetik, si ibu tidak mau menyusui karena takut bentuk payudara tidak indah. Padahal itu tidak benar. Faktor ini sifatnya personal dan terkait edukasi serta pendidikan," katanya.

Slamet menuturkan, ada komposisi dalam ASI yang disebut kolostrum, yang tidak ada pada susu formula dan tidak bisa dibuat oleh manusia. Kolostrum yang masuk kedalam tubuh bayi akan menjadi pondasi didalam tubuh, supaya pertahanan tubuh bagus dan tidak gampang sakit. "Ibu harus yakin bayi sampai usia 6 bulan hanya butuh ASI saja, sehingga tidak perlu tambahan makanan lain," ujarnya.

Slamet menambahkan, gencarnya iklan susu formula juga masih menjadi salah satu penghambat keberhasilan pemberian ASI Eksklusif. Karenanya, untuk mencapai pemanfaatan pemberian ASI Eksklusif secara optimal, tenaga kesehatan dan penyelenggara fasilitas pelayanan kesehatan wajib memberikan informasi dan edukasi kepada calon ibu sejak pemeriksaan kehamilan.

"Pemberian informasi dan edukasi sudah dilakukan melalui dinas kesehatan propinsi dan pada organisasi profesi seperti POGI (Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia), IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia), dan IBI (Ikatan Bidan Indonesia)," terangnya seraya menambahkan bahwa kegiatan promosi susu formula kini sudah merasuk keseluruh fasilitas kesehatan seperti Puskesmas, bidan praktek swasta dan rumah sakit. Bahkan, tak jarang pula melibatkan tenaga kesehatan.

Untuk mengatasi hal tersebut, dalam waktu dekat Kemenkes akan mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) yang merupakan turunan dari Peraturan Pemerintah No. 33 Tahun 2012 tentang ASI Eksklusif. Dalam Permenkes tersebut ada 4 hal yang akan diatur salah satunya adalah pengaturan tentang larangan iklan susu formula. CPS
Share this article :

0 komentar:

Post a Comment

 
Profil | Contact Us | Sitemap
Copyright © 2012. Lingkar Jabar On-line - All Rights Reserved
Web Development by Maiga Blog Service
Proudly powered by Blogger